TITLE

ANALISIS INDUSTRI PADA RITEL CONVENIENCE STORE: KASUS 7-ELEVEN (SEVEL)

TYPE

Journal Article

Abstract

7-Eleven, peritel asal Jepang yang sedang populer dan digandrungi di Jakarta, 7-Eleven atau biasa disingkat menjadi Sevel kini menuai banyak penggemar karena konsep 7-Eleven Indonesia yang hanya ditemukan di Indonesia. Dengan meningkatnya kelas menengah di Indonesia, 7-Eleven menjadi suatu tempat nongkrong yang mewah tetapi terjangkau. Karena itu, hal ini menarik minat para investor untuk membuat convenience store sejenis seperti Sevel dan sudah bisa dipastikan persaingan di sektor ini akan semakin sengit. Rencana awal PT Modern adalah fokus untuk membuka toko di Jakarta, menargetkan area niaga dan perkantoran yang berpenduduk padat, menawarkan pekerja Indonesia tempat yang nyaman untuk berbelanja, makan siang, beli makanan ringan dan barang-barang darurat. Tujuan perusahaan adalah focus untuk membuka toko di Jakarta pada tahun-tahun pertama operasi. Kota besar lainnya, seperti Bandung, Semarang dan Surabaya, menawarkan kesempatan ekspansi masa depan. Tujuan penulisan artikel ini adalah memberikan gambaran kondisi persaingan convenience store dengan menggunakan model analisis industri dari Porter. Meskipun persaingan sangat sengit dan kondisi industry yang tidak menarik, Sevel tetap memimpin dan mendominasi pasar convenience store di Indonesia.

Citation

Wandrial S and Sriwardiningsih E. (2013). ANALISIS INDUSTRI PADA RITEL CONVENIENCE STORE: KASUS 7-ELEVEN (SEVEL). Binus Business Review, 4 (1), 379-388.

Keywords

manajemen strategis, 7-eleven, analisis kasus industri

Published On

Binus Business Review

Author

Son Wandrial

Lektor

  • Enggal Sriwardiningsih

Copyright © BINUS UNIVERSITY. All rights reserved.